Bot karam di Kota Kinabalu tiada telekomunikasi dan radar


Kota Kinabalu: "Ketika bot kami menghampiri Pulau Sapi, bot yang membawa 31 orang termasuk 28 pelancong China berada di belakang bot yang saya kemudi.

"Bagaimanpun, sebaik tiba di Pulau Mengalum pada 11 pagi hingga kami bergerak pulang ke Jeti Tanjung Aru, pada 4 petang semalam, bot itu tidak kelihatan," kata Arwin Musbir, 24, pemandu bot yang bergerak bersama-sama bot yang hilang, sejak semalam.


Menurutnya, sebelum kejadian dia yang turut membawa pelancong ke Pulau Mengalum bergerak dari Jeti Tanjung Aru jam 9 pagi semalam.

"Saya bergerak sekali dengan bot itu yang membawa pelancong. Saya tidak pasti berapa ramai pelancong di dalam bot itu tetapi ada beberapa kanak-kanak.

"Kali terakhir saya melihat bot itu di Pulau Sapi. Sehingga saya hendak pulang semula ke jeti jam 4 petang semalam, bot itu tidak sampai ke Pulau Mengalum.

"Ketika dalam perjalanan pulang itu, saya menemui beberapa bot lain dan bertanya jika ternampak bot pelancong yang membawa 28 pelancong warga China, satu tekong dan dua kru.

"Bagaimanapun, mereka memaklumkan tidak melihat kelibat bot itu," katanya ketika ditemui di Jeti Jesselton, di sini, hari ini.

Katanya, bimbang sesuatu buruk yang berlaku, dia kemudian memaklumkan kepada pemilik bot itu.

"Kami ada juga mencari bot itu malam tadi. Tetapi tidak menemuinya.

"Lagi pun bot itu tidak mempunyai apa-apa alat telekomunikasi dan radar," katanya. -hmetro

Comments

Popular posts from this blog

Rahsia Dusun Bonggi

Nostalgia - Nahas helikopter Melibatkan Tan Sri Yahya Ahmad

Raja bomoh Ibrahim Mat Zin pembohong